Prinsip-prinsip Etika Bisnis

By | April 9, 2013


Bab 4 Prinsip-prinsip Etika Bisnis
Oleh : Muh Rosyid, S.Pd.,M.M.
Dosen STIE Putra Bangsa Kebumen
(
ETIKA BISNIS: DR. A. SONNY KERAF)
Setelah mempelarari bab ini, Anda diharapkan mampu :
  1. Menjelaskan Beberapa Prinsip Umum Etika Bisnis.
  2. Menjelaskan Etos Bisnis.
  3. Menjelaskan Relativitas Moral dalam Bisnis.
  4. Melakukan Pendekatan Stakeholder.
Prinsip-prinsip Etika Bisnis:
  1. Beberapa Prinsip Umum Etika Bisnis.
a.       Prinsip otonomi
Sikap dan kemampuan manusia untuk mngambil keputusan dan bertindak berdasarkan kesadarannya sendiri tentang apa yang dianggapnya baik untuk dilakukan.
Orang bisnis yang otonomi adalah orang yang sadar sepenuhnya akan apa yang menjadi kewajiban dalam dunia bisnis dan dia melakukan sesuatu karena tahu dan sadar akan tindakannya, bebas dalam melakukan tindakannya, tetapi bertanggung jawab atas tindakannya.
b.      Prinsip kejujuran
1)      Kejujuran relevan dalam pemenuhan syarat-syarat perjanjian dan kontrak
2)      Kejujuran relevan dalam penawaran barang dan jasa dengan mutu dan harga yang sebanding.
3)      Kejujuran relevan dalam hubungan kerja intern dalam suatu perusahaan. Perusahaan akan hancur kalao suasana kerja penuh dengan akal-akalan dan tipu-menipu.
c.       Prinsip keadilan
Menuntut agar setiap orang diperlakukan secara sama dan adil dengan kriteria sesuai kriteria yang rasional obyektif dan dapat dipertanggung jawabkan.
Menuntut agar setiap orang dalam kegiatan bisnis diperlakukan sesuai haknya masing-masing dan tidak boleh dirugikan hak dan kepentingannya.
d.      Prinsip saling menguntungkan
Menuntut agar bisnis dijalankan sehingga dapat saling menguntungkan semua pihak.
Produsen ingin untung dan konsumen ingin mendapat barang dan jasa yang memuaskan (menguntungkan dalam bentuk harga dan kualitas yang baik), maka dalam berbisnis harus yang kompetitif.
e.      Integrias moral
Merupakan tuntutan dan dorongan dari dalam diri pelaku dan perusahaan untuk menjadi yang terbaik dan dibanggakan yang tercermin dalam seluruh perilaku bisnisnya dengan siapa saja, baik ke luar maupun ke dalam perusahaan.
  1. Etos Bisnis.
Kebiasaan atau budaya moral menyangkut kegiatan bisnis yang dianut dalam suatu perusahaan dari satu generasi ke generasi yang lain.
Inti etos adalah pembudayaan atau pembiasaan penghayatan akan nilai, norma atau prinsip moral tertentu yang dianggap sebagai inti kekuatan dari suatu perusahaan yang juga sekaligus membedakan perusahaan lain.
Etos adalah sebuah kebiasaan yang ditanamkan kepada semua karyawan sejak mulai bekerja di perusahaan itu sampai seterusnya.
Etos direvisi, dikembangkan terus-menerus sesuai dengan perkembangan perusahaan dan juga perkembangan bisnis serta masyarakat
  1. Relativitas Moral dalam Bisnis.
a.       Norma etis berbeda antara satu tempat dengan tempat yang lain, dimana saja suatu perusahaan beroperasi, ikuti norma dan aturan moral yang berlaku dalam negara tersebut.
Dalam kaitan dengan bisnis internasional, perusahaan multinasional harus berperasi secara moral dan budaya yang berlaku di negara tempat perusahaan tersebut.
Tidak ada nilai dan norma yang bersifat universal yang berlaku di semua negara dan masyarakat sehingga nilai dan moral bersifat relatif tidak benar, karena bagaimanapun mencuri, merampas, tidak jujur pada orang lain dimanapun juga akan dikecam dan dianggap tidak etis.
b.      Norma sendirilah yang paling benar dan tepat, sehingga prinsip yang harus dipegang adalah bertindaklah di mana saja sesuai dengan prinsip yang dianut dan berlaku di negara sendiri.
Norma dan nilai moral berlaku universal dan karena itu apa yang dianggap dan dianut benar di negara sendiri harus juga diberlakukan di negara lain
c.       Pandangan immoralis naif yang mengatakan bahwa tidak ada norma moral yang perlu diikuti sama sekali (pandagan yang sama sekali tidak benar).
  1. Pendekatan Stakeholder.
Sebuah pendekatan baru yag banyak digunakan, khususnya dalam etika bisnis, belakangan ini dengan mencoba mengintegrasikan kepentingan bisnis di satu pihak dan tuntutan etika di pihak lain.
Pendekatan stakeholder adalah cara mengamati dan menjelaskan secara analitis bagaimana berbagai unsur dipengaruhi dan mempengaruhi keputusan dan tindakan bisnis.
Bisnis harus dijalankan sedemikian rupa agar hak dan kepentingan semua pihak terkait yang berkepentingan (stakeholder) dengan suatu kegiatan bisnis dijamin, diperhatikan dan dihargai.
Pendekatan stakeholder menuntut agar bisnis apapun perlu dijalankan secara baik dan etis justru demi menjamin kepentingan semua pihak yang terkait dengan bisnis tersebut. Karena kalau salah satu pihak ada yang dirugikan, pihak tersebut tidak mau lagi menjalin bisnis dengan perusahaan tersebut. Bahkan pihak lain yang belum menjalin hubunganpun akan menghindar untuk bekerjasama.
Ada dua kelompok stakeholder:
1.       Kelompok stakeholder primer
Terdiri dari pemilik modal atau saham, kreditor, karyawan, pemasok, konsumen, penyalur, dan pesaing atau rekanan.
Kelompok ini penting karena hidup matinya, berhasil tidaknya bisnis suatu perusahaan sangat ditentukan oleh relasi yang saling menguntungkan dan terjalin relasi bisnis yang baik dan etis dengan kelompok tersebut jujur, bertanggung jawab, adil dan saling menguntungkan.
2.       Kelompok stakeholder sekunder
Terdiri dari pemerintah setempat, pemerintah asing, kelompok sosial, media masa, kelompok pendukung, masyarakat pada umumnya, dan masyarakat setempat.
Kelompok ini bisa sangat penting, bahkan bisa jauh lebih penting dari kelompok primer, dan karena itu bahkan sangat perlu diperhitungkan dan dijaga kepentingan mereka.
Ketika suatu perusahaan beroperasi tanpa memperdulikan kesejahteraan, nilai budaya, sarana dan prasarana lokal, lapangan kerja setempat, dan seterusnya akan menimbulkan suasana sosial yang tidak kondusif dan tidak stabil bagi kelangsungan perusahaan tersebut.
Dengan demikian dengan banyak kasus, perusahaan yang ingin berhasil dan bertahan dalam bisnisnya harus pandai menangani dan memperhatikan kepentingan ke dua kelompok stakeholder secara baik, yang berarti bahwa bisnis harus dijalankan secara baik dan etis.
Tugas anda pada bab ini
  1. Jelaskan Beberapa Prinsip Umum Etika Bisnis!
  2. Jelaskan Etos Bisnis!
  3. Jelaskan Relativitas Moral dalam Bisnis!
  4. Lakukan Pendekatan Stakeholder!
Kunjungi kami : 
            gamespedia.org                                             
                 onlyfor.info           
                    tourismbestplace.com
                            filepython.com

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *